18 Mei 2010

Mentaliti Lin Dan Dalam Kepala Otak Lim Kit Siang !!!

Lin Dan, seorang jaguh yang sukar di kalahkan..dalam perjalanan menuju kepada status lagenda sepanjang zaman dalam arena sukan badminton antarabangsa. Dia tidak perlu menjadi No.1 dunia untuk dikenang sebagai seorang lagenda. Dia tidak perlu menjadi sang juara di semua pertandingan Super Series.

Apa yang penting bagi dia adalah memenangi setiap perlawanan pada kejohanan-kejohanan yang besar bagi membantu negaranya dan meletakkan namanya sebaris dengan lagenda lain. Itu sudah mencukupi bagi dirinya. Piala Thomas yang diadakan setiap dwi-tahunan, Kejohanan Dunia, Sukan Olimpik dan All - England adalah sasaran Lin Dan. Dia sudah memenangi kesemuanya dengan mudah! Tidak perlu menjadi No. 1 dunia untuk mendapat pingat emas Olimpik ataupun menjuarai Piala Thomas!

Dia sangat fokus dalam kariernya. Tahun ini dia sanggup melupakan aksi di All England untuk menumpukan kepada Piala Thomas dan dia berjaya..!

Dia juga sangat hormat kepada lawannya. Tidak pernah dia mengeluarkan kenyataan bongkak dan mendabik dada selepas mengalahkan lawannya. Lihat apa kenyataan dia selepas menewaskan Dato' Lee Chong Wee, ' Beliau (Chong Wee) tidak bermain seperti biasa hari ini, tekanan lebih dirasai oleh beliau berbanding saya, saya dapat bermain dengan baik dan nasib menyebelahi saya.' Inilah karakter sebagai seorang jaguh yang hebat!

Gaya permainannya yang sering berubah - ubah amat sukar dibaca oleh lawannya sehinggakan lawannya terperangkap dan terikut-ikut dengan lenggak lenggok permainannya. Ini resepi kejayaan Lin Dan!



Cara berfikir Lin Dan ini jugalah yang diaplikasikan oleh Lim Kit Siang. Tidak perlu menjadi Ketua Pembangkang walaupun kerusi partinya lebih banyak daripada parti - parti lain. Tidak perlu menjadi juara bagi setiap isu, biarlah parti - parit yang lebih minoriti itu sahaja yang berperang. Biarlah sentiasa menjadi underdog bagi setiap kali pilihanraya kecil. Tetapi matlamat utama mesti dicapai - Kuasa penentu dan pembuat keputusan berada di dalam genggaman dan melakukan kejutan dalam pilihanraya!

Kit Siang tidak tergila-gila dengan jawatan Ketua Pembangkang. Biarlah orang gila bernama Anwar yang memegangnya. Apa yang penting bagi Kit Siang adalah sebarang keputusan politik perlu melalui 'pintunya' dahulu sebelum diputuskan! Dan inilah yang berlaku hari ini. DAP adalah pembuat dan pemutus keputusan, manakala PKR dan Pas sebagai perlaksana keputusan..dalam bahasa pasarnya disebut macai!!

Kit Siang awal-awal lagi sebelum pilihanraya kecil Sibu mendakwa DAP perlukan keajaiban untuk menang dan percaya sukar untuk mereka mengalahkan BN. Manakala BN yang memang suka membuat kempen syok sendirinya mendabik dada boleh menang di Sibu. Tapi apa yang jadi adalah keajaiban berlaku di Sibu, BN telah di aibkan.

Kit Siang juga seperti Lin Dan suka menukar strategi dan 'game' politik beliau. Sebarang isu yang diketengahkan pasti akan dijawab oleh BN walaupun isu itu sebenarnya bertaraf sampah! Kit Siang mengajak lawan politiknya bermain mengikut gerak langkahnya sehinggakan satu tahap lawannya tersebut terperangkap dengan 'smash' tajam yang datang tiba-tiba dek kerana leka mengikut caranya bermain!

Lin Dan bukanlah seorang superhero yang mustahil dikalahkan. Dia juga ada kelemahan. Penguasaan gelanggang dan mengawal permainan boleh menyebabkan emosi dan gaya permainan Lin Dan terganggu. Lin Dan bukanlah seorang yang boleh diajak bermain 'rally'. Dia perlu dipaksa bekerja keras bertahan dengan 'smash' yang tajam dan tidak memberi bola tanggung kepadanya. Letakkan dia diposisi bertahan bukannya menyerang!

Kit Siang juga boleh dikalahkan dengan kaedah yang sama. Setiap isu negara perlu dikuasai dan dikawal oleh lawannya. Hujah yang kukuh dan fakta yang ampuh bisa menutup peluang dan ruang untuk Kit Siang menjuarai isu tersebut. Letakkan Kit Siang diposisi defensif dimana dia akan diserang bertubi-tubi dengan pelbagai isu yang melingkari dia dan partinya dan bukannya seperti sekarang, lawan Kit Siang setiap masa memberi bola tanggung untuk dismash!!

Artikel ini bukanlah untuk memuji Lim Kit Siang ataupun merendahkan status Lee Chong Wei tetapi sebagai satu peringatan bahawa kedudukan dan prestij bukanlah tiket untuk menjadi juara sebenar. Apa yang perlu kita belajar daripada dua contoh diatas ialah untuk sentiasa menilai kekuatan lawan disamping sikap 'underdog' dan rendah diri mereka, terselit senjata yang sukar ditangkis bila berhadapan dengan mereka.

Tidak salah belajar daripada kekuatan lawan...bukan..???


2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Since at my schooldays, I always believed "IT IS NOT IMPORTANT WHO PLAYS THE GAME BUT WHO IS THE MASTER OF THE GAME" DARI ANAK MELAYU.

Jeffry berkata...

SLM BRO...PALOTAK KID MMG MCM BATU AKEK!..GENIUS! PINTAR CARI LOBANG TUTUP LOBANG HANYA DGN CUCUK IDONG 2 EKOR LEMBU ROBOT REMOTE KONTROL! KEHKEHKEH